Tuesday, April 9, 2013

Harapan Hari Esok

Tuhan,

Aku menangis lagi di sejadah. Meratap kebodohan silam. Mengenang betapa aku mudah percaya janji hamba, dan lupa bahawa Yang Maha Kekal itu hanya Kau dan janji Mu.

Mungkin aku belum sampai ke dasar kolam dosa. Belum hanyut. Tapi aku masih kesal. Sesungguhnya betapa manusia alpa dengan keindahan dunia yang belum tentu pahit manis kesudahannya.

Tuhan,

Aku tidak mahu Kau putus harapan padaku. Aku mahu terus kau sorongkan kekesalan seperti ini. Aku rindukan air mata taubat ini. Jangan sesekali kau tarik nikmat ini ya Tuhan. Aku mahu sentiasa ingat pada Mu. Aku ingin sentiasa mohon keampunan Mu.

Sekiranya nanti Kau kurniakan aku pengganti, aku tidak mohon yang sempurna. Aku mohon yang biasa-biasa sahaja buat pengubat jiwa, membahagiakan setiap sudut kamar hatiku yang suram.

Aku mohon kepada Mu ya Tuhan,

Dia yang memandang aku dengan kasih dan belas. Menerima perbezaan sebagai cerita cinta yang bermuka surat tebal, tidak jemu mencari persamaan setiap hari dalam hidup berdua yang halal.

Aku mahu dia ya Tuhan. Yang aku boleh pandang tinggi sebagai imam. Memikul harapanku dalam impiannya. Membawa kasih sayangku dalam segala tindakannya; sentiasa ingat padaku, sentiasa menghargai cintaku.

Ya Tuhan,

Sekiranya dia bersama orang lain, selesaikanlah cerita mereka dahulu. Agar aku tidak membina kebahagiaan atas air mata wanita itu.

Kerana aku pernah jatuh tersungkur, bagi menyokong impian orang lain dan sakitnya ya Tuhan, sumpah atas nama cintaku, aku tidak mahu wanita lain merasakan sakit begitu.

Terimalah pengharapan dan penyerahanku. Hanya Kau tempat aku memohon. Hanya pada Mu kebergantunganku yang perdana.

Maisarah Atan
KTM KL Sentral - Rawang