Saturday, March 30, 2013

Kebenaran Menangis

Pertama kali aku diberi kebenaran untuk menangis tanpa dihukum cengeng. Jujurnya aku terpempan. Susah nak percaya.

"Menangis bukan satu tanda kelemahan."

Hipokrit. Berkali-kali aku mendengar "Alah itu pun menangis." Berkali-kali aku diberitahu kiranya aku nangis, aku kalah. Tapi malam ini aku dapat sudut pandang baru.

Kesengsaraan dan tangisan itu adalah proses untuk manusia jadi kuat. Setelah tangisan berhenti, kita akan jadi manusia baru, dengan tenaga baru. Aku tertarik dengan idea ini.

Perempuan pantang menangis. Kelak dicemuh konon emosi, dan terus hilang suara. Lelaki pantang juga mengalirkan air mata. Kelak dituduh dayus, dan hilang jantan.

Bullshit. Kalau hina benar mengalirkan air mata masakan tidak berdosa menangis (kecuali meratap).

Kawan yang seorang ini, harap kau pegang janjimu untuk tidak menghakimi aku. Sebab aku masih gadis yang sama. Walaupun frekuensi menangis lebih daripada semasa aku jumpa kau buat kali pertama.

Aku masih sama; kuat dan (ehem) bijak. Terima kasih, kerana menghalalkan aku menangis. Asalkan aku tidak lupa untuk ketawa.

Kah kah kah.

Friday, March 29, 2013

Tak Kenal Maka Tak....

Sejak akhir-akhir ni aku jumpa sebuah buku baru. Buku ni agak tebal berbanding buku yang aku jumpa sebelum ni. Buku ini mesra bahasanya. Aku baca baris demi baris. Anehnya, di akhir setiap bab meninggalkan aku dengan perasaan yang berbunga-bunga dan kagum

Ini bukan entri jiwang.

Sebelum ini tidak pernah aku cuba buka buku ini kerana aku berkomitmen dengan buku lain. Buku yang itu sangat "captivative"; bukan kerana lenggok bahasanya, tapi kerana isinya yang menekan.

Buku yang aku maksudkan adalah seorang kawan yang aku jumpa kira-kira 2 tahun lepas. Tapi aku jumpa hanya sekali di majlis ilmu. Berbual cuma sebaris.

"Simpanlah buat kenangan." Dan siapa tahu, memang dia jadi signifikan dalam hidupku sekarang.

Ini bukan entri jiwang.

Kawan yang ini berbeza dengan orang lain yang pernah aku jumpa. Jujurnya memang aku kagum. Bukan sahaja dia hidup kerana dirinya sendiri, dia tidak kisah pun kiranya orang lain tidak menerima. Paling aku suka, setiap detik hidupnya dimanfaatkan baik-baik.

Aku selalu bercakap tentang keberanian. Tapi sejak aku kenal dia, aku rasa aku hipokrit. Cakap je berani tapi keputusan kecil pun buat aku tak tidur malam.

Hanya pernah sekali aku bertegas dalam hidupku. Semasa aku melepaskan buku yang menekan itu. Aku jual di kedai buku lama. Biar orang lain yang menanggung bebannya. Aku sudah tidak mahu. Tapi itupun kerana desakan maruah.

Aku perlu berani untuk bahagia.

Dan buku baru ini yang mengajar aku bahawa bukanlah satu dosa kiranya kita memilih sesuatu yang luar daripada kebiasaan untuk sesuatu yang kita suka.

Tak kenal maka tak kawan. Aku gembira dapat kenal kau, wahai buku tebal yang tak ada dijual di Big Bad Wolf.

Semoga aku lebih berani selepas ini/

Thursday, March 28, 2013

Pertanyaan Karut

Pada yang belum tahu dan berniat untuk bertanya, saya NAK nikah tahun ni, cuti sekolah bulan November. Dengan siapa?

Pertanyaan karut ni memang popular ditanya kepada dua kategori perempuan: 1. berusia 25 tahun dan ke atas; dan 2. sudah mempunyai calon.

Mula-mula aku tak kisah sangat. Dah penat nanti berhenti lah diorang. Tapi tekaan aku silap. Soalan itu memang ongoing dan takkan berhenti sehingga kita nikah.

Walau apa pun alasan di sebalik pertanyaan ini, ia masih soalan karut.

Jadi dengan siapa? Yang tu saya belum putuskan. Tapi kalau tanya bila NAK nikah, itulah jawapannya.

Friday, March 22, 2013

Tak Takut?

Melihat kepada terlalu banyak pengkhianatan berlaku, daripada dalam kalangan makcik-makcik gigih cuba memonopoli market Nasi Lemak, kepada yang berskala besar, terdetik pertanyaan ini. Tak takut ke?

Tiada manusia yang dilahirkan jahat. Setiap tindakan dan pembentukan karakter pasti ada sesuatu yang "trigger" atau jadi penyebab. Pasti ada motifnya. Pasti ada sesuatu yang menggerakkan seseorang itu sehingga dia bertindak di luar tahap kemanusiaan normal.

Joloklah pertanyaan kepada semua manusia bergelar penceramah motivasi, ustaz ataupun sesiapa sahaja "wise man" yang anda dapat cari. Kalau masih ada agama, semua akan "preach" bahawa kita hidup adalah untuk mati.

Tak pernah aku dengar orang yang mempunyai agama tidak percayakan dosa pahala syurga neraka. Walaupun ada yang percaya "reincarnation" (hidup kembali) tapi masih lagi percaya setiap perbuatan ada hukuman.

Aku Muslim. Maka lebih lagilah aku percaya. Tadi pun Ustaz yang bagi Kuliah Zuhur cakap kita hidup 2 kali dan mati sekali. Mati sekali selepas hidup di dunia, bangkit semula pada hari kiamat, dan hidup selamanya dalam syurga atau neraka, terpulang kepada timbangan.

Jadi orang yang tak takut ni apa? Tak ada Tuhan? Atau ada Tuhan dan Tuan? Bertuhankan yang satu, bertuankan banyak. Apa?

Friday, March 15, 2013

Cermin

Kenapa kita suka cari salah orang? Kadan-kadang dalam pada kita menyesal kesalahan sendiri, kita pandang orang yang lebih baik dan insaf. Tapi bila dapat sikit keburukan pasal orang tu kita macam men"tidak-apa"kan kesalahan sendiri. Apasal eh?

Kalau orang lain tak sempurna, kita jadi baik ke? Adakah mengetahui dosa orang lain tu buat kita lebih baik? Sebab kita tak buat apa yang dia buat?

Ini semua bullshit.

Manusia selalu macam ni. Untuk menyucikan dosa sendiri, kita palitkan hina pada orang lain. Perihal dosa dan pahala tu bukan ke soal kita dengan Tuhan? Dosa pahala pun Allah yang bagi. Bukan kita dapat daripada jiran sebelah.

Orang yang menyebarkan perkara buruk pasal orang lain selalunya orang yang paling banyak berdosa. Pertama, dosa mengumpat of course. Itu confirm. Tapi kenapa dia suka burukkan orang? Sebab bagi dia, kalau orang lain nampak buruk, dia nampak hebat. Padahal tak pun...

Semuanya dalam fikiran dia je.

Bodoh. Beli cermin. Tengok diri tu puas-puas. Lepas tu fikir. Layak tak kau cakap pasal orang.