Saturday, March 30, 2013

Kebenaran Menangis

Pertama kali aku diberi kebenaran untuk menangis tanpa dihukum cengeng. Jujurnya aku terpempan. Susah nak percaya.

"Menangis bukan satu tanda kelemahan."

Hipokrit. Berkali-kali aku mendengar "Alah itu pun menangis." Berkali-kali aku diberitahu kiranya aku nangis, aku kalah. Tapi malam ini aku dapat sudut pandang baru.

Kesengsaraan dan tangisan itu adalah proses untuk manusia jadi kuat. Setelah tangisan berhenti, kita akan jadi manusia baru, dengan tenaga baru. Aku tertarik dengan idea ini.

Perempuan pantang menangis. Kelak dicemuh konon emosi, dan terus hilang suara. Lelaki pantang juga mengalirkan air mata. Kelak dituduh dayus, dan hilang jantan.

Bullshit. Kalau hina benar mengalirkan air mata masakan tidak berdosa menangis (kecuali meratap).

Kawan yang seorang ini, harap kau pegang janjimu untuk tidak menghakimi aku. Sebab aku masih gadis yang sama. Walaupun frekuensi menangis lebih daripada semasa aku jumpa kau buat kali pertama.

Aku masih sama; kuat dan (ehem) bijak. Terima kasih, kerana menghalalkan aku menangis. Asalkan aku tidak lupa untuk ketawa.

Kah kah kah.